16/09/14

Teduh Abinaya Al Mair

Terimakasih ya nak ...
Waktu kamu diperut bunni kamu ga pernah minta macem macem
Waktu kamu diperut bunni kamu kuat diajak naik turun tangga kostan 3 lantai tiap hari
Waktu kamu diperut bunni kamu ga pernah bikin bunni kesakitan
Waktu kamu diperut bunni kamu ga pernah rewel minta di manja daddy
Waktu kamu diperut bunni kamu ga pernah susah diajak bunni kerja

Terimakasih ya nak ..
Kamu memberikan warna baru dikeluarga kecil kita
Dari mulai harap harap cemas di 3 bulan pertama ..
Tendangan pertama di perut
Sampai harap harap cemas karena kamu betah banget di perut bunni

Terimakasih ya nak ..
Waktu kamu mau lahir .. kamu sama sekali ngga ngerepotin siapa siapa
Induksi pun kita laluin dengan bahagia
sewaktu akhirnya kita harus di caesar .. suntikan punggung yang konon  terasa sakit bahkan ga terasa apa apa ..kamu hebat nakk ...
Sewaktu mendengar kamu menangis pertama kali ..
Bunni pun langsung ikut menangis .. rasanya lega mendengar itu .. bahagia ..akhirnya kita bertemu yaa

Teduh abinaya al mair
Nama yang bunni dan daddy pikirkan masak masak .. karena kami inginkan nama yang paling baik untuk kamu ..
Semoga kamu selalu teduh ..bukan berarti redup ..
Membawa kesejukan bagi bunni dan daddy ..juga buat semua

Semoga kamu selalu sehat ... kuat ... dan soleh ..aamiin

15/09/14

Menghilang bukan berarti hilang

Hallo semua ... apa kabar ?
Blog ini udah lumutan yaaaa
Walau hasrat untuk sharing itu besar bgt tapi rasanya untuk mulai nulis lagi tuhh susahhh banget ...

Seperti judulnya .. menghilang ..
Saya memang menghilang .. sengaja menghilangkan diri dari lingkup pergaulan normal .. kenapa ?
Awalnya karena juli taun lalu saya sedang berduka .. kehilangan calon bayi mungil yang hampir satu tahun di idam idamkan .. saya kehilangan kaka di usia kandungan 11 minggu .. dokter terpaksa memisahkan kaka dari tubuh saya ...
Saya belum siap kehilangan kaka secepat itu ...dan ga akan pernah siap ..
Semenjak hari itu ... saya ga pernah siap untuk liat bayi ... mendengar kerabat atau teman melahirkan atau bahkan hamil .. saya ga mau ketemu siapa2 ..saya cuma butuh waktu untuk diam ..berpikir .... dan dimengerti ..
Itu adalah masa2 titik terendah saya dalam hidup ..

Mata yang ga berenti menangis ... tangan yang ga berhenti berdoa ..
Alhamdulillah allah karuniakan saya suami yang super sabar menghadapi kelabilan saya waktu itu ..

Sampai akhirnya ... awal november 2013 Allah menjawab doa doa panjang saya ... garis 2 itu muncul lagi .. hari hari setelah itu dilewati dengan kecemasan tingkat tinggi .. walau bahagia bukan kepalang ..saya seolah trauma dengan kejadian sebelumnya ..

13 Agustus 2014 ..
Allah telah mengizinkan saya untuk menjadi seorang ibu dari Teduh Abinaya Al Mair ..
Seorang anak lelaki yang membawa kesejukan dan semangat bagi semua ... insya allah ..